September Horor-ku

“Kemaren tuh gw juga berpikir kalau elu ketiduran makanya gw santai-santai aja nunggunya dipos bareng rendy.” Kata leo.

“Jadi lw sempat mengalami gangguan juga ya, jangan-jangan udah diganggu waktu kita di briefing kemaren, sampai elu sendiri ga mendengar dengan jelas.” Lanjut leo.

“ Nah gw juga berpikirnya kayak gitu, si terry mungkin juga yang digangguin kayak gw, makanya dia sempet ilang kan.” Aku menjawabnya.

“Omong-omong tentang terry, kemaren apa aja yang terjadi si coba kita cerita dari sudut pandang masing-masing deh. “ Sahut Rendy.

“Dari gw dulu ya, gw kan ngejaga pintu nih, awalnya gw ngerasa semua normal, yaa Namanya juga malam dan Namanya juga ruangan gelap, ada yang nunggu satu dua aman lah asal gak ganggu. Tapi ini beda, saat gw melihat lw berdua di ujung ruangan, gw ngerasa tiba-tiba dingin mendadak, padahal gw tau walau gw lagi diluar tapi gak ada angin. Disini gw udah merasa ada yang tidak beres.”

Aku dan rendy menyimak cerita leo semalam.

“ Gw memutuskan untuk cek kedalam, belum sampai dalam tiba-tiba gw melihat terry diatas matras..”

“Lah kok elu bisa langsung kelihatan ?” Sahut rendy tidak sabaran.

“Dengerin gw dulu, nah gw ngeliat terry nih, tapi dia ga sendiri, diatasnya dia kaya ada yang bergerak gede gitu, gw si ngeliat kaya ada bayangan gelap gitu. Makanya berikutnya gw langsung senterin kan ngasitau, nah disini gw langsung gak enak, kenapa, saat gw senterin ke si terry. Itu bayangan kayak gak suka, dia pergi terbang keatas, tapi kaya marah nah selanjutnya tanpa pikir panjang gw langsung suruh elu Tarik terry. Karena yang berikutnya terjadi gw kayak diserang.

Pintu tiba-tiba bergerak menutup sendiri spontan gw langsung teriak ke elu biar cepet gendong terry dan cabut dari situ. Gw udah ga habis pikir, gw teriak dua kali makanya, karena ternyata gw melihat sesuatu didepan gw, ada sebuah makhluk yang lagi mendorong pintu. Awalnya Cuma satu, kaya anak kecil gitu, bentuknya sama bayangan juga, Cuma gw bisa nebak bentuknya, tiba-tiba tidak lama itu ada beberapa bayangan yang nembus dari luar tembok masuk kedalam. Disini yang gw pikirin Cuma jangan sampe elu bertiga kejebak didalam, gw mati-matian banget nahan itu pintu besi. Yang untungnya kita semua bisa keluar dengan selamat. Sekarang giliran elu ren.” Leo mengakhiri ceritanya.

“Cerita gw si sebenarnya tidak jauh beda, tapi yang berbeda dari cerita gw, gw sama sekali tidak melihat bahwa ada seseorang didalam Gudang waktu periksa pertama kali sampai ujung bareng aldo. Gw pun tidak melihat apapun sampai aldo gendong si terry. Disini gw merasakan kengerian luar biasa, gw ngerasa tu makhluk marah, mungkin karena kita ambil terry, gw ngerasa ngeri banget sampe gw bengong sambil melihat ke langit-langit, matanya merah semua kaya warna darah, terus langsung menatap gw gitu, disitu gw gak bisa bergerak sama sekali, sampai akhirnya aldo nendang kaki gw, dan teriak ke gw, baru gw sadar. Kalau nggak gitu kayanya gw masih didalam. Dah segini aja, masih merinding kalau inget semalam, giliran elu do” Jawab Rendy.

“Gw sebetulnya hampir sama, gw semalam tidak mau melihat itu makhluk, saat elu senter si terry, gw juga ngerasain kalau tiba-tiba ada yang gak suka saat gw megang terry. Niat gw waktu semalam Cuma langsung gendong dia terus jalan keluar. Tapi tiba-tiba jadi berat banget.” Aku menjelaskan.

“eh gw inget ini, gw sempet liat ada satu bayangan yang emang lompat ke atas badannya terry.” Sahut leo tiba-tiba.

“Nah, dari situ gw langsung minta tolong rendy eh ni orang malah bengong. Hahaha. Gw tendang aja karena saking paniknya, belom sadar juga, terus gw teriakin baru deh dia bantu gw bopong terry.” aku menjelaskan.
Kita seperti membuat kesimpulan sendiri bahwa sepertinya penunggu sini mencari tumbal dan raisa lah yang menjadi korbannya. Jika memang karena kejadian mistis, mungkin sebaiknya kita harus menyadari bahwa memang benar adanya kehidupan selain dunia kita. Dan sebaiknya kita tidak mengusiknya.

Siang hari aku mencoba menemui kak risma, sebenarnya aku sedikit penasaran dengan pernyataan teman-temannya yang mengatakan bahwa risma sempat pergi dulu sebentar dan kembali lagi.

Kutemui kak risma sedang duduk di kantin berdua. Namun karena temannya melihat ku dia langsung pamit karena melihat aku sepertinya ingin membahas sesuatu. Aku perhatikan dia masih memiliki seluruh kesedihan diraut wajahnya. Tidak ada lagi risma yang murah senyum seperti biasanya, aku berjalan mendekatinya, dan duduk disebrangnya lalu menyapa seadanya.

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error

Enjoy this blog? Please spread the word :)