Dia dan Bandara.

A week later. Friday afternoon.

Gw yang sedang duduk di sebuah coffee shop, menatap ramainya jalanan ibukota di sore hari. Gw mencoba mengecek semua pekerjaan, apakah sudah selesai semua dengan benar. Kebiasaan yang selalu gw punya adalah, gw ga akan pernah mau jika kerjaan itu belum selesai dan gw bawa pulang kerumah. Dirumah, priority pertama gw adalah rebahan. Yak, gw lebih mencintai kasur gw dibanding hangout dengan teman jika tidak hal yang penting banget.

Done, all check list done, fyuh. Selesai mengecek pekerjaan gw dilaptop, tetiba ada satu pesan masuk. Nomer asing, dan dipesannya itu hanya tertulis “Hai.”

Pikiran gw tiba tiba teringat dimomen memalukan minggu lalu, Awalnya gw berharap saat senin langsung dihubungi, namun ternyata tidak ada pesan yang masuk. Setiap hari gw coba menunggu, sampai akhirnya gw lelah sendiri menanti kabar yang tidak pasti. Pada hari kamis akhirnya gw memutuskan mencoba melupakan semua kejadian itu.

Namun jumat ini seperti membawa harapan baru lagi,dan gw pun membalas pesan tersebut.

“Hi juga, ini siapa ya?”

dan seakan sok misterius dia membalas,

“Udah lupa ya?”

Aish, balesannya gini doang? Gw masih belom berani berharap banyak jika yang whatsapp gw ini adalah mila, bisa aja cowo badan keker tapi pencinta sejenis. Amit amit dah. Gw mencoba membalas kembali.

“Gimana bisa lupa, tahu aja ngga ini siapa. Coba kenalin diri dulu dong, ini siapa ya?”

Gw termenung menunggu balasan whatsapp tersebut, 15 menit berlalu. Sial, diread doang daritadi ga dibales bales, jadi gini rasanya diread doang. Tahu ga enak gini, kalo ada whatsapp dari bos gw, gw bakal read doang juga whatsappnya dia. Lumayan bisa bikin bos ngerasa pahit juga kan. Hehe.

Jeda beberapa saat gw sudah mulai berpikir aneh aneh, ada pesan balasan yang masuk “ Sorry baru bales, tadi lagi ada briefing sebentar”

Lha kok dia ga ngasitahu dia siapa, gw bales aja “ iya gpp, happy briefing”

Udah mulai belagak gila gw.

“Emm tadi nanya apa ya, oh iya nanya ini siapa  ya ?” tiba tiba dia mulai cepat balesnya. Harapan tumbuh perlahan. Dan berikutnya harapan ini merekah seperti bunga sakura lagi musim panas.

“ Ini mila, ini nomernya pak Rifai kan ya ?”

Yeshhh, dia whatsapp gw juga.

“Ga usah panggil pak, panggil fai aja. Gw gapapa kan ya manggil mila juga”

Mulai beraksi sodara sodara.

“Iya gpp, panggil mila juga. Udah pulang kerja?” kata mila.

“Udah ni, lagi ke client hari ini. Mila jg udah pulang?” kata gw membalas.

“Enggak, baru mau masuk ni. Bentar lagi kalo ilang berarti masuk ya.” Mila membalas.

“Ok. Btw, jadi gimana, Can I keep my promises? Lunch or dinner ? where and when?”

Gw mulai to the point, karena menurut gw lebih enak untuk ngobrol waktu ketemu dibanding lewat chat doang.

1 menit berlalu.. 5 menit berlalu 15 menit berlalu..

Shit, diread doang lagi, wah gila, gw harus jadi setabah tabahnya orang ini mah. Yaudah lah gw prepare balik dulu. Mungkin nanti malam dia baru balas pesan gw. Sudah kelamaan juga gw disini. Gw bergegas meninggalkan coffee shop tersebut, hari sudah mulai menunjukkan transisi menuju gelap. Dan dengan super sibuknya kehidupan di ibukota,  gw pun baru tiba dirumah pukul 20.00.

Haah, Jumat emang rajanya macet dah, keluh gw dalam hati. Gw langsung memasuki rumah dan menuju kamar.

 Sampai jam 11 malam gw masih belom bisa tertidur, Malam hari ini terasa panjang, gw masih menantikan balasan dari whatsapp mila, namun belom ada balasan juga. Baiklah sepertinya gw sudah tidak sehat, terlalu banyak berharap, gw mencoba menyusun ulang agenda gw. Yak besok sabtu, agenda penting sekali dari seminggu ini, gw akan istirahat dirumah seharian.hahaha. tawa gw dalam hati. Namun pagi nya gw putuskan gw akan berolahraga, mungkin sedikit bergerak bikin melupakan hal hal seperti ini.

Keesokan harinya, matahari telah bersinar terang pada pukul 6 pagi.

‘Yah telat bangun gw’ gw membatin, gw beranjak mempersiapkan sepatu dan baju olahraga dan bersiap untuk berangkat, saat gw mau berangkat tiba-tiba terdengar notifikasi masuk dari handphone gw.

“Siang ini sibuk gak? Kalau siang ini aja gimana? Maaf baru bales, baru pulang semalam jam 11 nih.”

Gw yang tadinya sudah bergegas berangkat tiba tiba mematung didepan rumah. Lalu muncul pesan berikutnya.

“Rumah didaerah mana ? kalau jalannya ke area selatan aja bagaimana ? usul si di blok S aja, ada nasi goreng kambing disitu yang udah lama banget ga makan. Mau gak?”

Gw mencerna dulu bahwa janjian ketemu ternyata hari ini. Gw yang tadinya semangat olahraga menjadi ga minat lagi, namun karena udah terlanjut memakai baju olahraga jadilah hanya jogging 1 putaran di komplek depan rumah. Gw menyempatkan membalas pesan tersebut setelah berolahraga. Walau sudah gw read duluan tapi gw merasa gengsi jika langsung balas pesan tersebut, maka jadilah gw balas setelah olahraga.

“Ok siap, Aman kok, jam setengah 1 nanti di blok S ya. See u J.” Tidak lupa disematkan emoticon senyum.

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error

Enjoy this blog? Please spread the word :)