Dia dan Bandara.

“Kenapa ci, kok kayanya rame banget?” Dia bertanya kepada temannya. Gw sekilas melihat nametag mba yang duduk bernama Rosy. Mungkin panggilannya Oci. Dan yang satu lagi baru datang bernama Mila.

“Closed Check in Mil” jawab si rosy.

“Oh yaudah sini biar gw aja yang jelasin ke dia, Pulang aja elu. Thanks ya” Kata Mila.

Tidak lama setelah Rosy pergi, saat mila mau membuka omongan gw langsung inisiatif tingkat dewa zeus untuk mencoba ngomong duluan.

“Mba mila, hehe (senyum seadanya menahan mules), Plis mba, saya Cuma telat tidak sampai 5 menit, saat ada teriakan closed check in saya sudah berada didepan counter, tinggal antrian satu lagi saya sudah pasti saya yang maju.”

“Maaf pak…” tiba tiba dia berbicara sambil tersenyum, dan langsung gw potong pembicaraan dia kembali.

“Plis mba, bantu saya kali ini, saya beliin oleh-oleh deh waktu kepulangan nanti.”

Dia melihat muka gw namun belum berkata apa – apa. Hati gw mulai ga tenang. Dan gw lanjutkan, gw membuka dompet lalu memberi kartu nama.

“ Ini nama dan nomer saya mba, saya akan traktir makan mba setelah kepulangan dari tugas saya, saya janji, setibanya saya dijakarta senin nanti, you can call me anytime. I will keep this promise” gw masih berusaha mencoba memohon.

Gw Cuma dibales senyuman. Lalu dia berbicara,

“Sudah pak? Saya mau proses bapak lho ini, saya mau tanya tadi, apakah bapak ada bagasi ?”

“eh , oh, anu…” gw mulai kikuk, gw pikir dia mau nolak gw seperti yang rosy lakukan.. Gw bengong beberapa detik lalu saat gw sadar gw langsung menyahut
“ eh, Ga ada mba, aman “

Dia mencoba mengotak atik layar tidak berapa lama, boarding pass gw tercetak lalu dia menunjuk gate berapa yang harus gw masuki. Dan gw mencoba berterimakasih sekali lagi.

“Makasih banyak ya mba, tawaran saya, saya pasti janji tepatin. Give me a call, and I will come to you later, anytime, anywhere.lunch, dinner, anything you want.” Dengan gaya pede gw sahutin lagi “pokok nya sekali lagi, thanks a bunch atas bantuannya.” Disini niat gw, gw akan kasih senyum terkeren gw. Namun ada hal lain diluar dugaan gw.

“Pssshhh..” terdengar samar- samar namun gw tahu itu apa..

Shit, anjir, gw kentut dong lagi sok sokan keren gini.. Ah gila mau ditaruh dimana muka gw, gw langsung panik balik badan dan yang terlihat didepan muka gw ternyata antrian belakang gw lagi megang hidung mereka semua..

Dammnnn,arrggghh, gw mengutuk dalam hati, gw ga berani ngeliat muka semua orang, apalagi si mila, gw hanya bisa menunduk dan berjalan dengan cepat menuju gate yang dimaksud.

Ah gila, mila pasti sadar nih gw kentut kaya tadi. Muka gw pun memerah seperti kepitng rebus. Bodo lah, gw sakit perut, gw cari wc dulu deh.

Gw udah mulai menggumam berharap semua itu hanya mimpi, namun yang terpenting gw akhirnya ketemu kamar mandi tepat didalam gate yang gw tuju.

Gw pikir kesialan gw sudah berakhir, namun ternyata saat gw memasuki gate, dan berusaha mencari kamar mandi, ada pengumuman bahwa pesawat penerbangan GA 31 jurusan batam sudah boarding. Penumpang dipersilahkan memasuki pesawat lewat pintu yang telah ditentukan.

Oh God, bahkan ke wc pun gw tidak diridhai. Sepertinya gw harus banyak introspeksi diri ni akhir akhir ini. Karma ke siapa ni gw. Gw masih mengutuk dalam hati.

Berikutnya  gw mencoba meminta izin kepada petugas, dan beruntungnya gw masih diberikan waktu 5 menit. Singkat cerita, gw berhasil tiba ke dalam pesawat dan berhasil terbang ke batam dengan aman dan lancar. Dan selebihnya perjalanan bisnis gw kali ini pun berjalan dengan lancar.

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error

Enjoy this blog? Please spread the word :)